Lubang Hitam Makin Dekat Dengan Bumi

21 01 2010

Washington DC – Sebuah tim astronom internasional telah secara akurat mengukur jarak dari bumi ke sebuah lubang hitam untuk pertama kalinya. Tidak perlu berpacu dengan model matematika para astronom datang dengan jarak 7.800 tahun cahaya, jauh lebih dekat daripada yang diperkirakan sekarang ini. Para peneliti mencapai terobosan ini dengan mengukur emisi radio dari lubang hitam dengan gugusan bintang yang sedang memudar menuju lenyap.

Karena margin kesalahan jauh lebih rendah

Jarak astronomis yang paling mudah diukur dengan menggunakan apa yang disebut paralak trigonometrs, di mana para astronom memanfaatkan pergeseran tahunan dari posisi bintang sebagai konsekuensi dari orbit bumi mengelilingi matahari (pergeseran paralaks). Petrus Jonker dari SRON Netherlands Institute for Space Research dan rekan-rekannya kini telah menerapkan metode ini untuk pertama kalinya yang relatif dekat lubang hitam dan gugusan bintang yang terkait, V404 Cygni, di konstelasi Cygnus. Lapisan terluar bintang sedang ditarik ke dalam lubang hitam. Gas ini pertama-tama terakumulasi dalam pringan plasma di sekitar lubang hitam sebelum menghilang ke dalamnya, sebuah proses di mana banyak sinar-X dan gelombang radio dipancarkan.

Jonker dan rekan-rekannya dapat secara akurat mengukur pergeseran paralaks dari sistem biner ini menggunakan kombinasi teleskop yang tersebar di seluruh dunia, Array dengan sensitivitas tinggi. Dengan menggunakan pendekatan ini para astronom dapat menetapkan bahwa lubang hitam V404 Cygni adalah 7.800 tahun cahaya dari Bumi, sedikit lebih banyak dari setengah jarak yang sebelumnya diperkirakan. Para peneliti percaya bahwa penaksiran yang terlalu tinggi yang terdahulu dari jarak ini adalah karena adanya perkiraan yang terlalu rendah dari penyerapan dan difraksi dari debu antarbintang yang dapat memberikan margin kesalahan sekitar 50 persen. Semantara margin kesalahan pengukuran yang baru kurang dari 6 persen.

Supernova

Dari pengukuran-pengukuran para peneliti dapat mengetahui bahwa lubang hitam berkembang dari ledakan supernova, dan yang bergerak melalui ruang angkasa pada laju sekitar 40 km per detik. Sistem bintang kembar telah menambah kecepatan ini selama ledakan. Jonker komentar: “Dengan informasi ini, kita telah mendapatkan gagasan yang lebih baik tentang bagaimana lubang hitam kembali berevolusi. Sebagai contoh, kita berharap dapat menjawab pertanyaan mengenai apakah ada perbedaan antara lubang hitam yang berevolusi secara langsung dari keruntuhan sebuah bintang tanpa supernova dan lubang hitam yang berevolusi melalui supernova dan bintang perantara sementara, suatu bintang neutron-proto. Kami berharap bahwa lubang hitam di kelompok terakhir bisa mendapatkan hantaman. Lubang hitam yang terbentuk dengan cara ini dapat bergerak melalui ruang angkasa lebih cepat”.

Menariknya, V404 Cygni milik kelompok kedua ini tetapi belum menerima ‘hantaman besar’

Peneliti James Miller-Jones menambahkan: “Kami sekarang mencoba menerapkan metode pengukuran yang sama untuk beberapa lubang hitam.”(sd/ran)


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: